Wednesday, December 2, 2009

Bermimpilah kerana Tuhan akan memeluk mimpi-mimpi itu.



Dari kecil lagi dia mencintai gadis itu. Yang dinamai sebagai kekasihnya. Gadis itu hilang, tiba-tiba. Dia tidak mahu tahu alasannya. Yang dia tahu, setiap kali kakinya melangkah, dia membawa bersama perasaan cinta yang tidak mungkin akan hilang terhadap satu-satu kekasihnya itu.

Dia mengembara. Serata dunia. Mengendong bersama cita-cita mencari kekasihnya yang pernah hidup dan masih terus hidup dalam hatinya hingga kini. Tak kenal letih, tak kenal putus asa dia terus mencari dan mencari. Suatu hari seseorang memberitahu kalimat bijak padanya. Katanya :

"Tidakkah kau berfikir bahawa kau telah menemukannya?"

Kata-kata itu menyedarkannya tentang pencarian yang benar-benar kita inginkan dalam hidup. Pencarian akan diri kita sendiri. Jika kita bersungguh-sungguh 'menemukan sesuatu' dan pada titik akhirnya usaha itu masih samar-samar dan terlalu jauh untuk ditemukan, maka sebenarnya kita telah menemukan apa yang kita cari dalam diri kita sendiri, yakni kenyataan. Kenyataan yang harus kita hadapi, walau sepahit manapun keaadaannya.

** Aku mengkhatamkan 3 kali bacaan buku ini. Seolah-olah gambaran tentang France terasa betul-betul dalam pelukan.

To my Fellowship of the ring-

bila kita nak pergi France??

9 comments:

  1. mencari kenyataan? kebenaran?

    ReplyDelete
  2. salam, dekat mana akak cari buku ni? saya dah ada lasykar pelangi, maryamah karpov dan sang pemimpi:)

    ReplyDelete
  3. PTS malaysia ada menerbitkan terjemahan karya ini. boleh di cari di kedai2 buku.

    ReplyDelete
  4. wa mimpi najib dengan nik aziz berbaik2. adakah benar?

    ReplyDelete
  5. Hp aku rosak. Nombor kau hilang. Mcm mana aku nak bwk kau ke France?

    ReplyDelete
  6. mirip ...

    'The Zahir'



    :) GA

    ReplyDelete