Tuesday, July 8, 2014

Ramadhan yang manis


Tiada yang paling manis kekasihku
saat enjin motosikal mu menderum
menenggelamkan kokok ayam
bulan yang sudah lama tenggelam
cuba mengintai dan ketawa meraikan
titis embun mencari-cari daun untuk memadu kasih
dan azan menjadi muzik latar
yang pilu dan mengkhayalkan.

Tiada yang paling manis kekasihku
saat ekor rambutmu sesekali mencucuk bibirku
telekung malu-malu menampar tubuhku
bergetar seperti ombak laut yang beralun
aman dan mengasyikkan
pohon-pohon tersenyum seperti para ibu yang sedang berdoa
burung siul berzikir
mengekori dua tubuh menyatu mencari Ilahi.

Tiada yang paling manis kekasihku
saat dahi bersujud menyembah Dia yang satu
disebalik rapatnya saf yang menderu
antara kita sedang saling meminta restu
agar boleh menari bersama bidadari Al-Jannah
mandi manda di sungai susu dan madu
tidur di hamparan rumput emas dan perak
dan melihat wajah pencipta kita hingga puas.

Tiada yang paling manis kekasihku
ketika tanganku memeluk erat pinggangmu
sebelum deruman motosikal tidak lagi menyamankan jantungku
sebelum mentari perlahan-lahan memercik sirnanya
di bulan Ramadhan bulan seribu rahmat
kalbuku berbisik syahdu
jika dipisahkan kami di dunia ini Ya Tuhanku
tolong temukan kembali di syurgamu.


Kota Damansara
10 Ramadhan 1435H

1 comment: