Wednesday, October 12, 2016

Membikin filem pendek adalah sebuah escapism.

Membikin filem pendek merupakan antara perkara yang menyenangkan aku. Kalau aku tak buat apa, dan ada masa free, aku jarang tolak kalau ada orang panggil untuk terlibat. Aku tak sure dah berapa banyak short film aku berlakon sejak 2007. Berpuluh-puluh, tak terkira. Aku enjoy buat short film sebab bekerja dengan kumpulan yang tak berkerja untuk duit. Semata-mata sebab passion.

Orang tak buat short film untuk buat duit, melainkan dia target nak masuk pertandingan dan fokus untuk menang. Kalau menang tu rezeki. Bagi aku medium short film adalah ruang untuk pembikinnya berekspresi tanpa apa-apa kekangan terutamanya idea dan pemikiran. Cerita mungkin simple, tapi makna filem tu mungkin besar. Begitulah.

Prosesnya short film adalah sederhana. Tak perlu team yang terlalu besar, minimal barang-barang keperluan teknikal dan pelakon yang boleh bekerja dengan minima bajet, atau mungkin percuma atas negotiation. Ambil kawan-kawan atau volunteer yang sudi. Melalui kekangan ini pembikinnya berusaha untuk mengadunkan semua eleman kesederhanaan itu ke dalam satu acuan yang dia mahu. Kerjasama dan toleransi adalah paling utama.

Baru-baru ni aku terlibat dengan pembikinan short film Ridhwan Saidi aka Binfilem. Tajuknya Roti Tisu. Dengan Ridhwan, sudah 3 short film hasilnya yang aku terlibat. Aku suka berkerja dengan Ridhwan sebab ceritanya yang confirm berbeza serta shooting yang menyeronokkan dan prosesnya cepat sebab dia selalu tahu apa dia nak buat. Ridhwan yang aku panggil Wan, aku susah nak mengatakan tidak, sebab aku yakin end productnya pasti baik. Wan memang talented. Serba-serbi. Otak dia genius. Seniman gila. Terimakasih atas peluang ini.

Jadi Roti Tisu akan ditayangkan dalam masa terdekat di acara tertutup. Aku tak sabar melihat hasilnya.


No comments:

Post a Comment