Saturday, April 10, 2010

Mata Kamu Coklat





Masa sampai di Solaris Duta-Mas, ajune dan amar kata : Wow, elitnya tempat ni. Masa masuk dalam black box (tempat persembahan) aku rasa lutut ketar-ketar. Tempatnya begitu ekslusif. Crowdnya juga bercampur-campur. Berbagai bangsa.

Aku baca sebuah puisi dan minta Mr Jayzuan iringi aku dengan guitarnya. Spontan sahaja permintaan itu. Jay memang sporting habis. Oh thanks kekasih elektrik.

Aku ajak Fasyali untuk sama-sama hilangkan ketar aku di sini. At least separuh ketakutan tu hilang bila ada partner. Fasyali cadangkan satu game dalam seni acting. Aku pun tak tahu apa nama game ni. Cuma Syali pesan, game ni guna 'sense'. Apa yang partner tuturkan, dijawab dengan kefahaman kita tentang rasa kita sendiri. Aku tak pernah belajar teater secara formal. Jadinya ini satu yang baru. Dan aku rasa menarik untuk dicuba. Alhamdulilah, persembahan spontan itu berjaya aku kira. At least aku faham bagaimana untuk jujur dalam mengekspresi perasaan serta kefahaman aku tentang sense partner dan aku sendiri. Lepas main game ini di Black Box, ramai yang jumpa aku (ada kawan-kawan baru) dan kata : Hey, mata kamu coklat.

Thanks Syali. To make it happen.

3 comments:

  1. cali tipu!
    dia kata dia buat show dikir barat!!
    tipu!!

    ReplyDelete
  2. dark ray... hahaha. kan aku duduk bersila tu.. jadi tukang karut la tu. hahaha.

    anyway, game yang best..

    ReplyDelete