Saturday, June 5, 2010

Misteri


- gambar oleh Cik Rini.

Satu lagi yang menarik dalam teks Pra-perkahwinan adalah watak-watak yang dicipta. watak-watak ini telah menolak hal-hal biasa dalam masyarakat kini. kita telah terbiasa dengan wanita yang begitu 'merancang' hari perkahwinannya. tetapi dalam teks ini, sebaliknya berlaku. lelaki yang dilihat lebih 'merancang' dalam hal-hal perkahwinan ini. pemikiran dan psikologi watak ini juga jelas terpancar bahawa wanita tersebut bukan tipikal wanita yang hidup mengikut kebiasaan. di sini juga adalah jelas dilihat tema feminisme-nya.

Tema kemerdekaan yang dikaitkan juga tidak begitu rigid dan retorik kepada kemerdekaan 31 Ogos sahaja. Fazleena telah mengupas satu terma baru kemerdekaan dengan interpretasinya tersendiri. Merdeka bukan sahaja merdeka dari dijajah (yang selalu kita dengar bila menjelang 31 Ogos) tetapi merdeka/bebas untuk menentukan haluan sendiri. merdeka dari kepimpinan sebelumnya (ibubapa) untuk kepentingan generasi kini (pasangan kekasih lelaki-wanita). metafora ini, jika dikupas dengan lebih baik, pastinya akan lebih meriah kerana kita sebenarnya tidak akan langsung merdeka kerana sering dijajah dari generasi ke generasi - walaupun bukan dari penjajahan bangsa asing.

## Review ini datangnya dari seorang jejaka misteri yang tidak mahu namanya di'upkan. Terima kasih. Siapa pun anda, kamu telah buat saya semakin galak dan menggeletis untuk terus berkarya. Terima kasih.

No comments:

Post a Comment