Wednesday, July 14, 2010

Isolasi

Lari dari dunia kejam yang sesekali membunuh kita secara diam. Perlahan-lahan. Tanpa sedar kita mati walau kita sehat tubuh badan; sempurna.

Mahu lepaskan kebergantungan kita pada dunia material, teknologi yang semakin menyelubung, keterikatan komunikasi sesama manusia yang berlebihan sifatnya, hiburan yang entah apa-apa.

Semua kebergantungan yang akhirnya melepaskan nikmat hidup sebagai manusia. Sebagai individu yang seharusnya melangkah tanpa perlu dirantai oleh kekangan siapa-siapa, apa-apa, mana-mana.

Ingin dengar irama alam secara dekat, main kejar-kejar dengan rama-rama, mengira berapa saat daun jatuh dari pohon, baring atas air sungai dan memandang matahari yang tegak atas kepala, merakam bunyi burung dan cuba bezakan yang mana lebih kuat suaranya, menonton nyamuk mengisi balangnya dengan darah kita. Bercakap dengan bulan sesekali dengan bintang. Mencari planet yang terselindung di balik langit.

Malam harinya menulis, membaca, menonton movie kegemaran, memasak makanan yang berbeza, membaca sajak kuat-kuat pada stage kecil yang kita bina, main teka-teka tokoh siapa yang sedang salah seorang dari kita perankan. Bercerita tentang angan-angan kita semasa kecil. Sesekali jadi tukang tilik yang meramal apa nasib kita akan datang. Kongsi semua rasa yang pernah ada dan tidak pernah ada. Kuncinya; share sahaja dan tidak perlu judging.

Pergi jauh dari semua kesakitan, rasa kehilangan, depresi yang bukan-bukan. Kebergantungan yang tiada hujungnya.

Kemudian kita bisikkan - Kita selalu ada untuk satu sama lain. Kita tak pernah kehilangan apa-apa. Aku ada kau, kau ada aku.

Jadi sayang, kau sudah bersedia untuk isolasi? Kalau sudah, beritahu aku. Aku tunggu.

4 comments:

  1. wahh, aku suka tulisa ini. sweet.

    ReplyDelete
  2. aku suka kutip batu sungai dan lukis gambar senyum.

    ReplyDelete
  3. i memang tengah berisolasi ni. tapi ada internet, tu yang terjumpa u. rindu pulak.

    ReplyDelete