Sunday, January 9, 2011

The Story of Us


Aku baru saja menonton movie ni. Kat HBO. Aku tengok dengan adik ku-Ajune. Part akhir cerita ni kami berdua menangis beria-ia. Macam tengok cerita hindustan. Kami duduk di sofa yang lain. Tapi tak perlu bohonglah, Ajun makin lama makin menggelongsor ke bawah. Aku kebetulan sedang baring ambil kusyen dan menyembamkan muka atas kusyen. Habis aje movie, serentak kami cakap : Bodohlah cite ni. Sedih gila! Bodoh tu sekadar mahu menyembunyikan keegoaan untuk cover scene kami nangis. Buat-buat macam tak nak tengok mata masing-masing. Padahal sedang merah. Kami selesai aje terus ke bilik dan Ajune sibuk duk cari quotes movie ni yang dirasakan banyak yang menarik untuk diingati semula. Dan terus dia tulis salah satu quotes yang best pada status facebook dia. Cerita ni dah lama, tahun 1999 dah keluar. Tapi aku kot yang baru nak tengok. Kebetulan ada di HBO. Thanks HBO.

Content cerita ni pasal sepasang suami isteri yang sudah merasakan hubungan mereka pudar setelah 15 tahun hidup bersama. Konflik tentang perubahan-perubahan yang berlaku dalam hubungan seperti salah faham, tentang kuasa, soal kecil yang diperbesarkan. Mereka masih sayang satu sama lain, tapi merasakan yang semua pernah manis dahulu telah hilang. Seperti mana kita sayang pada satu-satu benda baru contohnya. Ia perlahan-lahan pudar, dan bila sudah terlalu lama kita mungkin berfikir untuk menggantikannya. Tapi relationship bukannya benda kan. Ia lebih complicated. Dia melibatkan hati dan akal.

Sometimes aku terfikir bahawa bagaimana agaknya bila kita pernah mencintai seseorang, apabila kita tidak lagi boleh bersama (atas banyak faktor) kita dengan mudah membenci pasangan kita itu. Aku rasa ia bukan untuk pasangan kekasih sahaja. Persahabatan juga begitu. Kita berkawan, kemudian bergaduh, seterusnya berdendam. Paling teruk kita mengharapkan dia ditimpa kecelakaan yang besar. Kenapa macam tu? Kan kita pernah bersahabat baik, pernah berkongsi rasa dan jiwa, pernah gelak ketawa bersama. Mudahnya kita membenci dia. Just like that. Just like that. Atau sebenarnya kita sedang berusaha untuk menafikan rasa sayang kita terhadap dia? Aku ada baca sebuah buku baru-baru ini, emosi yang paling dashat ialah 'marah'. Bila kita marah, kita tak pernah peduli tentang banyak perkara. Kita akan langgar semua benda termasuk perasaan kita sendiri. Belajarlah mengawal rasa marah. Perlahan-lahan.

Dengan kekasih pun macam tu. Aku kalau rindu atau teringat kekasih lama (ehem), aku akan stalk facebook dia atau tengok album-album lama. Atau apa sahaja yang boleh mengimbau memori dengan dia. Nasib baik aku boleh tengok wall dia (walaupun dia dah remove aku dari senarai friendlist dia, mungkin dia buat tu time dia marah. heh). Aku tengok kegembiraan yang dia kecap sekarang. Aku meninjau serba sedikit kehidupan dia. Kemudian aku senyum seorang-seorang. Dalam hati aku, semoga dia berjaya dan gembira dengan apa sahaja yang dia buat. Relationship kita tu pernah jadi satu perkara indah dalam hidup kita. Cuma jodoh sahaja yang tiada. Tak perlulah nak persoal; siapa dump siapa, siapa dulu yang tak pernah jaga hati siapa, siapa yang kurang berusaha. Relationship tu kan atas kehendak dua orang. Kalau ada 'give' tapi takda 'take', buat ghapo? Tapi terpulanglah. Orang lain-lain kan. Kalau dia memilih untuk tidak mahu ada relation apa-apa (walaupun sebagai kawan), apa yang kita boleh lakukan. Cuma kita selalu sahaja boleh memilih untuk perkara yang lebih baik. Memberi maaf contohnya.

Ada kala kita fikir, sejauh mana agaknya kemesraan yang kita ada kini akan berpanjangan? Kalau kita berusaha untuk maintain berkasih sayang dalam sebuah perhubungan, kita akan maintain. Aku percaya itu. Well, hubungan akan ada naik dan turunnya. Tapi jika ada sesuatu yang akan berlaku tanpa kehendak kita, siapa kita untuk menahannya. Terima dan redha aja. Tapi jangan kita membenci. Jika kita pernah mencintainya-manakan mungkin kita bisa membencinya.

9 comments:

  1. suka sangat2 tulisan ini Faz :)

    ReplyDelete
  2. "jika kita pernah menyintainya- manakan mungkin kita bisa membencinya"-
    yup, bg sis ingatan itu akan kekal ke akhirnya. tiba2 terbuai2 dgn kenangan lama :(

    ReplyDelete
  3. "Kalau ada 'give' tapi takda 'take', buat ghapo?"

    ayat yang paling senang nak ingat, hehe tapi maknanya mendalam... buat ghapo susoh2 kan? hehehe

    ReplyDelete
  4. midot,
    amboi. royak kelate demo. :P

    ReplyDelete
  5. sukeee entry ni..thank akak ;)

    ReplyDelete