Tuesday, July 12, 2016

Mencari momentum dan bergerak konsisten.

Tidak ada istilah terlambat untuk belajar. Selagi mata celik, nafas masih berhembus, belajarlah. Tiada alasan yang logik bila aku mula menghantar karya ke media cetak; kecuali satu tujuan–mahu belajar. Ada juga cetusan ralat dalam hati nurani ini; kenapalah usia nak masuk 40 baru nak sibuk hantar karya ke suratkhabar? Kalau 5 tahun lepaskan bagus. Ah! Nak buat macam mana, kesedarannya hadir pada waktu begini. Raikan sajalah. Hihi. Manusia memang selalu menyalahkan kesedaran. Begitulah.

Aku ni penulis yang malas. Tidak konsisten. Kadang-kadang malu nak mengaku sebagai penulis. Disiplin tak ada. Tulis bila mahu tulis. Ikut mood. Macam-manalah nak bagus menulis. Herm. Apabila aku cuba-cuba menghantar karyaku ke media cetak, barulah aku sedar yang aku perlu serius. Serius untuk menulis dan serius untuk jadi penulis. Ia menukar sudut pandang aku terhadap dunia penulisan. Sebelum ni aku selesa. Cukup sekadar berada dalam ruang yang aku tahu dan kenal saja. Bukankah keselesaan itu akan membunuhku? Dengan tersiarnya tulisan aku di media cetak, aku menerima komen yang meluas. Dibaca oleh ramai orang. Tak kisah dari kelompok mana. Mereka telus memberikan pandangan. Walau terkadang sakit juga tuh di sini, tapi aku sedar ia penting untuk memperbaiki penulisanku. Menjadi lebih baik dan baik lagi. Takkan selamanya aku mahu pembaca indie saja yang menikmati tulisanku. Penulisan harus evolve. Sejak aku menulis di media cetak, ramai penulis yang berada di lain-lain penerbitan mahu menjadi kawan dan sama-sama memberi sokongan agar terus menulis dengan baik. Akhirnya menjadi penulis yang baik adalah impian ultimate untuk seorang penulis. Tak terkecuali aku.

Keseronokkan melihat karya sendiri terpampang di suratkhabar atau majalah, tak boleh diluahkan dengan kata-kata. Perasaannya besar. Walaupun sesetengah penulis suka menghantar karya mereka ke media cetak oleh sebab disediakan wang saguhati, aku tak anggap itu sebagai dorongan utama. Aku suka karyaku dibaca oleh ramai orang. Berkongsi cerita-cerita dan pengamatanku. Aku menemukan sejenis kepuasan yang mendamaikan bila ia dicetak untuk seluruh rakyat Malaysia menikmatinya. Zurinah Hassan pernah memberitahu padaku, apabila aku bertanya kebaikan menghantar karya ke media cetak. Katanya; tulislah untuk berkongsi. Dengan berkongsi kita akan mendapat feed-back. Melaluinya kita akan menulis karya yang lebih baik.

Ada prosedur untuk menghantar karya ke media cetak. Setiap media cetak mempunyai cara penilaian yang berbeza. Kebanyakkan penulis merasa sikit terganggu dengan prosedur ini, lantas mengambil keputusan tidak menghantar karya mereka. Jangan begitu. Di mana-mana pun ada peraturannya. Ambil masa untuk study keperluan dan syarat yang perlu dipatuhi. Tak susah mana pun. Aku dengan lapang dada berkongsi semua prosedur dan alamat media cetak yang boleh dihantar kepada sesiapa yang berminat. Biasanya mereka ini penulis baru dan juga pelajar-pelajar aku di Pondok Puisi dan bengkel penulisan yang aku terlibat sebagai pengajar. Aku sebenarnya tak galakkan mereka menulis di media sosial. Di twitter, facebook atau instagram. Benda-benda virtual ni tak kekal. Dan mudah saja dirompak. Bahaya. Jadi tulis molek-molek, dan hantarlah ke media cetak. Bila dah keluar nanti, potong keratannya dan simpan dalam album atau file khas. Esok dah tua, boleh anak cucu tengok. Hihi.

Selain untuk tujuan memperbaiki tulisan, menghantar karya ke media cetak juga bagus untuk tujuan penerbitan. Nanti bila dah banyak karya yang tersiar, kumpulkan dan boleh dijadikan antologi untuk dihantar ke mana-mana penerbitan. Itulah yang sedang aku lakukan sekarang ni. Tahun ini juga aku berjanji menyiapkan antologi cerpen aku yang pertama, disertakan bersama barisan karya yang pernah tersiar di akhbar. InshaAllah. Dengan penerbitan mana? Haaa..rahciew. Tak boleh cerita banyak-banyak. Benda tak jadi lagi kan? Nanti kalau tak jadi, maluuuu. Haha. Mana-mana tips penulisan pun selalu ingatkan : Jangan bercerita sehingga ia jadi buku. Tulis dulu, kasi siap, lepas tu ketuklah tabuh untuk umumkan pada seluruh jagat raya. Aku selalu ingatkan diri aku benda ni. Jangan cerita apa-apa sampai ia betul-betul jadi. Kita bukan saja membunuh harapan orang, kita sebenarnya sedang mengkhianati diri kita sendiri. Manusia dipegang pada janji kan?

Ramadhan yang lepas, sebuah cerpen aku tersiar di Majalah Wanita. Dan selepas seminggu raya puisi aku tersiar di Utusan Malaysia. Alhamdulillah. Bulan puasa hari tu ada banyak waktu senggang yang aku isikan dengan menulis. Banyak juga hasilnya. Agak produktif. Moga karya-karya itu akan tersangkut di mana-mana media lagi nanti. Kalau boleh aku nak kekalkan momentum menulis, dan mahu karya aku tersiar setiap bulan. Amboi sangat kan! InshaAllah. Aku yakin dengan kesungguhan dan kerja keras (tulis dengan baik) ia berbaloi untuk meletakkan harapan ke atasnya.

Majalah Wanita Bil 1701, 24-30 Jun 2016. Cerpen Bertenang & Cium Ubun-Ubun Kucingmu : Sebuah cerpen tentang bagaimana kehidupan dilihat dari mata seekor kucing. Aku selalu curious apa yang Teja & Wangi fikir. Setiap kali mereka termenung, aku selalu cuba meneka-neka apa yang bermain dalam hati mereka. Adakah kucing hanya dilahirkan sebagai kucing saja? Betapa pentingnya Teja & Wangi dalam hidup aku. Mereka sudah macam keluarga, macam anak. Peneman sunyi, terapi hati. Aku takboleh bayangkan hari-hariku tanpa mereka.

Utusan Malaysia, Ruangan Sastera, 9 Julai 2016. Puisi Suatu Petang di Klinik Kasut : Suatu petang di dalam sebuah bank, ketika menunggu giliran Mak mengurusi akaunnya, aku melihat sosok anak muda yang sedang menekuni kasut pelanggan. Di sisinya sebuah banner kecil yang tertulis "Klinik Kasut". Begitu fokus & penuh penghayatan. Terimakasih atas inspirasinya.

Terimakasih Ya Rabb atas inspirasi dan perlindunganMu. Terimakasih buat kawan-kawan yang selalu update jika karyaku keluar. Aku sendiri selalu terlepas. Terimakasih teman penulis yang selalu menolak aku keluar dari keselesaan, dan paksa menulis di media cetak, u know who you are. Kekasihku yang selalu menjadi orang pertama mengedit tulisanku, juga pembeli pertama jika karyaku tersiar ( i love you ayang). Dan semua pembaca yang sudi. Tegur dan beritahu aku jika tulisanku tak bagus/belum cukup baik. Aku sentiasa dahagakan komentar. Aku mahu terus belajar.

“You don’t start out writing good stuff. You start out writing crap and thinking it’s good stuff, and then gradually you get better at it. That’s why I say one of the most valuable traits is persistence.” — Octavia Butler


No comments:

Post a Comment