Wednesday, July 13, 2016

Meraikan penolakan (rejection).


Berapa kali dalam sepanjang hidup, kita berdepan dengan penolakan? Rejection? Dalam ahli keluarga, dalam persahabatan, ketika di sekolah dan universiti, dalam kerjaya, dalam perhubungan, dalam cinta. Dari kecil sampai kita dewasa dan tua, penolakan akan selalu menjadi sebahagian dari perjalanan hidup kita. Kita selalu merasa sedih, kecewa, kecil hati dan terluka jika ditolak. Kita cuba mencari-cari erti di sebalik penolakan itu. Adakah aku tidak cukup baik? Adakah aku terlalu buruk/teruk? Apakah nilainya atau aras yang menentukan kebaikan/kesempurnaan untuk aku diterima? Bukti apa lagi yang dimahukan untuk aku diterima menjadi sebahagian dari mereka? 

Soalan yang tiada jawapannya. 

Kita merasa sudah cukup baik untuk diri seseorang itu, tapi mungkin baik saja tidak cukup. Kita merasa sempurna di mata seseorang itu, tapi mungkin tak sempurna di mata orang lain. Kita mengharapkan orang selalu melihat kebaikan dan keistimewaan kita, tapi kadang-kadang kita terlupa yang namanya manusia tetap akan mencari salah dan silapnya. Nobody's perfect. Dan kita tak boleh menelah apa yang ada dalam fikiran manusia lain. Jadi untuk mencari jawapan bagi setiap penolakan, dan memikirkan siang-malam-pagi-petang apa lagi yang perlu dilakukan untuk diterima, berhentilah. Memperbaiki diri untuk orang lain dan menyiapkan diri untuk diterima oleh masyarakat, tidak akan berkekalan. Sampai satu tahap, kita akan letih kerana tenaga sudah banyak keluar demi tuntutan orang lain. Berbuatlah demi kita. Perbaiki diri untuk kelangsungan masa depan kita. Carilah potensi diri kita sendiri untuk terus berbakti kepada seluruh jagatraya. Berhenti mengeluh dan menangis. Rejection bukan kekalahan. Ia isyarat untuk bangun mencapai kemenangan. 

Terimakasih Sultan atas inspirasinya. 

Kekalahan paling besar adalah kalah dengan diri sendiri. 

1 comment: