Wednesday, September 28, 2016

Berdamai dengan kelawar di Taman Rimba Kenong.

Malam sebelum menjejak Taman Rimba Kenong (TRK), aku gelisah tak boleh lena. Hanya dapat lelap dalam sejam dua saja, itupun tidur-tidur ayam. Aku ni kalau tak cukup tidur rasa nak mengamuk aje. Tak cukup makan tak apa, jangan tak tidur. Grumpy gila jadinya. Faktor umur gamaknya. Sepatutnya aku dan Amar bertemu dengan kumpulan yang akan sama-sama meneroka TRK jam 9 pagi. Tapi sebab kelesuan dan kerabakan aku, kami sampai ke kumpulan jam 9.30 pagi. Amar dah pesan, kalau tak larat tak payahlah ikut. Tapi takkan aku nak menangis tengok gambar yang confirm lawa-lawa, Mael akan upload nanti? Oh no! Lagipun rasanya lama benar tak buat aktiviti masuk hutan dan naik bukit. Rindu pula dengan bau hutan dan peluh-peluh yang merembes keluar. Sebuah rasa penat yang best. Jadi aku pergi juga berbekalkan keazaman yang membara, walaupun rabak teruk. 

Aktiviti kami dimulakan dengan menaiki bot ke Jeti Tanjung Kiara Sungai Kesong, dalam lebih kurang 20 minit. Arus sungainya tenang sekali. Mulalah muncul macam-macam dalam fikiran aku ni. Yelah, air yang tenang jangan disangka tiada buaya kan? Terbayanglah filem-filem seram dengan bayangan buaya dan ular besar yang muncul makan lutut aku. Haha. Imaginasi melampau. Sampai saja di jeti, kami mula berjalan kaki meneroka TRK secara official. Kami 13 orang kesemuanya, bersama seorang penunjuk arah dan penjaga kami, abang Ubi. 

Kami perlu melintasi denai, hutan juga perkampungan di situ. Cuaca agak panas hari itu. Air yang kami bawa tak banyak. Sebab sesungguhnya, aku berfikir bahawa TRK ini tempatnya santai dan leisure saja. Rupanya sangkaan aku salah. Ia mengambil masa lama untuk berjalan dari satu gua ke satu gua, juga dari hentian ke hentian yang lain, sekitar 2 jam setiap satu. Lenguhnya kaki hanya Tuhan yang tahu. Ada dalam 4-5 gua kami sampai dan teroka, dan selebihnya berjalan-berjalan dan berjalan saja. Sambil berjalan, abang Ubi tunjukkan daun-daun, ulam serta bunga yang boleh dimakan untuk survive dalam hutan. Abang Ubi juga menunjukkan tapak kaki binatang seperti babi hutan dan beruang yang lalu di sepanjang kami melangkah. Abang Ubi mematikan ke'cuak'an kami. Binatang aktif pada waktu malam, so dont worry katanya. Kami beruntung sebab abang Ubi sememangnya seorang penjaga yang sangat baik dan profesional. 20 tahun dalam bidang ini, sudah sebati dalam jiwanya. Abang Ubi tak lokek ilmu dan sentiasa tenang dengan senyuman. Dalam usianya yang mungkin mencecah 60 tahun, tubuhnya masih steady dan fit. Sedangkan aku, rasa dah nak pengsan di hujung-hujung perjalanan. Such a loser. 

Menurut abang Ubi ada lebih 20 gua dalam TRK. Biasanya tourist yang datang suka bermalam di dalam TRK dan lepak sampai 3 hari 2 malam gitu. So kalau kami cuma ambil masa satu hari, ada beberapa gua saja yang sempat kami masuk. The best part of this adventure, aku paling suka dapat masuk Gua Buta. Di dalamnya sungguh gelap tak ada sebarang cahaya melainkan dari torchlight dan lampu handphone kami. Kami harus mendaki dalam gelap. Dan di atas langit-langit Gua Buta ada beribu-ribu kelawar yang lena. Apabila disuluh, makhluk comel itu bergantungan macam buaian dan ada yang tiba-tiba sedar, terus terbang melayang. Aku seram juga takut kena gigit, tapi kecomelan mereka membunuh ketakutan aku. Dan ye setahu aku kelawar tak menggigit. Selepas melepasi pintu keluar Gua Buta kami harus menuruni cerun-cerun tinggi yang penuh batu cengkerang yang tajam. Bahaya dan sungguh menggerunkan. Pergh, aku ingat takde hiking, rupanya ada juga. Akhirnya sebelum pulang kami mandi di air terjun yang comel dan jernih iaitu Lubuk Puteri. Aku tak mandi sebab aku tak bawa apa-apa persalinan. Maka lengkaplah aktiviti di dalam TRK ni. Naik bot, berjalan berjam-jam, susur denai-hutan-kampung, masuk-keluar gua, tengok kelawar, naik-turun bukit dan mandi air terjun. Sempurna. 

Sebelum pulang kami singgah di sebuah rumah kenalan abang Ubi. Makan durian, dodol & aneka kuih-kuih kampung. Maklumlah sehari selepas Aidiladha. Makanan tentu banyak lagi. Tak pasal-pasal dalam kepenatan dan kelenguhan kaki serta muka tak-boleh-blah-masam-peluh-menjejes, masih ada lagi yang sudi melayan kami. Sungguh baik hati orang kampung di TRK. Kami semua sampai semula di jeti Kuala Lipis, tepat azan maghrib berkumandang. Masuk kereta, on aircond, buka kasut, aku sempat terlelap sebentar sebelum Amar ketuk tingkap kereta. Sebelum semua pulang ke rumah masing-masing, kami makan malam di restoran mamak. Malam tu aku tidur sehingga terlepas Subuh. Ish. 

Sesiapa yang berminat ke TRK, kalau boleh aku kongsikan sedikit tips persediaan. Jangan jadi macam aku.

1) Cari guide yang betul. The best person ialah Abang Ubi. Dia handal dan tahu setiap inci pelosok TRK. Kalau takde abang Ubi memang kami sesat teruk. Sebab kat dalam tu takde sign/petunjuk yang proper.

2) Research dan bacalah pengalaman orang lain dari blog atau artikel yang ada di sosial media. Sekurang-kurangnya tahu dan faham serba sedikit tempat yang ingin dituju.

3) Bawalah air yang secukupnya. Biarlah berat beg dengan air. Sebab memang akan dahaga dan perlukan banyak air untuk tenaga. Juga bawalah makanan untuk tak mati kelaparan dalam tu nanti. Kat dalam tiada orang jual makan dan minum. Jadi segala-galanya kena bawa sendiri.

4) Pakai kasut yang sesuai. Dan stoking yang sederhana tebal. Sebab kaki memang akan sakit dan lenguh kat dalam tu. Sebab berjalan lama dan jauh. Juga ada beberapa siri pendakian bukit dan curam nanti.

5) Tidur dan rehatlah secukupnya malam sebelum menjejak TRK. Seriously, akibat badan lesu dan mata yang rabak, aku terasa terlalu penat dan hampir give up. Tak pernah aku rasa sepenat ini. Waktu naik Gunung Irau hari tu pun, penatnya tak macam ni.

6) Bawa torchlight untuk masuk gua nanti.

7) Bawalah camera. Abadikanlah kenangan yang takmungkin anda lupakan.

8) Oh ye, aku lupa nak beritahu bahawa jangan lupa untuk warm-up. Dah sampai hujung perjalanan baru aku terfikir yang rupanya kami tak buat apa-apa senaman sebelum mula berjalan. Mungkin dalam kepala otak kami, TRK hanya sebuah taman yang leisure dan tak memerlukan terlalu banyak energy. Sangkaan kami silap besar. Bersenamlah dulu. Longgarkan urat-urat kaki, bahu dan seluruh anggota tubuh. Kemudian bersiap sedialah untuk berdamai dengan alam.

Rupanya selain kesedapan Pulut Jamil, ada khazanah berharga di Kuala Lipis yang menawan. Tak sia-sia kahwin dengan orang Lipis. Muahahaha.














No comments:

Post a Comment