Tuesday, September 27, 2016

Bercakap untuk diri sendiri atau untuk komuniti?

Pada 17 September 2016, aku dijemput untuk bercerita pengalaman mengendalikan 10 orang anak-anak yatim untuk pementasan teater Kota Kelip-Kelip yang lepas. Terimakasih Teach For The Needs (TFTN) dan terutamanya Zf Zamir kerana memberi peluang untuk aku berkongsi pengalaman ini. Masa bercakap diberi hanya lebih kurang 20 minit, jadi manakan mampu aku bercakap mengenai Kota Kelip-Kelip dalam masa sesingkat itu. Prosesnya saja mengambil seumur hidup aku untuk dicetak menjadi pengalaman. Secara peribadi, ia merupakan pengalaman paling besar dalam senarai produksi yang pernah aku terlibat. Bercakap dihadapan ramai aktivis kemanusiaan serta guru-guru seluruh Malaysia yang hadir, membuatkan aku gugup. Namun semangat dan kerinduan terhadap anak-anak luarbiasa ini membunuh gementar itu perlahan-lahan. Sedikit sebanyak, aku berharap mereka yang hadir mendapat manfaatnya. Kota Kelip-Kelip akan dipentaskan sekali lagi di Penang Pac pada 24-25 Disember ini. Dan aku tak sabar nak peluk setiap seorang dari mereka. 

Selepas aku membuat perkongsiaan, Husin Sajad merupakan presiden Region of Love (ROL) yang mengendalikan anak-anak Chow Kit mengambil tempat. Sebelum bercerita lebih lanjut tentang aktiviti komunitinya, Husin secara tegas memberitahu. Ia lebih kurang berbunyi begini : Aktivis kemanusiaan harus bercakap mewakili komuniti, bukan diri sendiri. Ada kalanya, kita sebagai aktivis hanya bercakap tentang diri kita sahaja. Bercerita tentang kelebihan diri sendiri dan apa yang sudah kita lakukan untuk komuniti. Aktivis sebenar tidak bercakap tentang dirinya, ia bercakap mewakili komunitinya. Kelebihan dan kelemahan yang ada dalam kumpulan itu untuk terus melakukan tindakan memperbaikinya.

Seolah terpukul dengan kata-kata Husin Sajad, aku dalam diam mengakuinya seratus-peratus. Ada kalanya kita rasa sudah terlalu banyak dan besar yang sudah kita lakukan pada komuniti sehingga tanpa sedar, kita mula rasa diri hebat. Kita asyik nak 'up' diri sendiri sampai lupa tujuan sebenar kita terhadap komuniti. Aku rasa kata-kata itu relevan bukan saja kepada aktivis yang aktif terlibat dalam aktiviti kebajikan dan kemasyarakatan, tapi juga kepada diri sendiri. Selalu bersikap humble dan ikhlas. Biarkan komuniti yang bersuara tentang siapa kita. Takperlu bercerita tentang siapa kita, dan apa yang kita lakukan. Kerja-kerja yang kita lakukan akan selalu menghargai kita, they will speak on behalf of us. Always. 

Thank you TFTN. Thank you Zamir. Thank you Husin Sajad. I learn a lot from EdTalk 0.1. I will definitely join again. :)



No comments:

Post a Comment