Friday, January 16, 2015

Memeluk kegembiraan.

Kelmarin Mak telefon dan beritahu satu berita gembira. Kakak iparku yang baru saja menikah dengan Along (abang kandungku),3 bulan yang lalu disahkan pregnant. Ada getaran yang syahdu dari corong telefon. Syahdu yang manis. Suara yang mencairkan. Jika aku berada bersama mak secara jasad bertemu jasad, sudah tentu hangat peluk mak yang sedang kurasai. Hujan rahmat pasti akan turun dengan lebatnya, membasahi bumi dan kontang mata. Pastinya tetesan yang dingin dan menggembirakan.

Wajah emak terus melintas dalam imaginasiku. Mata sepet mak semakin hilang, urat-urat mukanya berombak melanggar satu sama lain, membuah kelopak senyum yang mekar. Dada aku bergetar, perasaannya bercampur-baur. Aku menjerit keriangan memberi sokongan kepada kegirangan emak. Tiada yang paling bermakna dalam hidup ini selain melihat sinaran wajah dari insan-insan tersayang. Doa mak dimakbulkan. Impian yang sudah lama bersarang, sudah diterangkan oleh berita tersebut. Impian semua ibu di dunia ini, mahu menimang cucu sendiri.

Setelah tamat perbualan bersama mak, aku pandang suami di sisi yang faham dan tak perlu menebak emosi aku saat itu. Dia memberi isyarat menggunakan mata, tanpa diucapkan; Takpa yang, jangan sedih. Tuhan belum bagi rezeki lagi. Ada kepiluan dalam dada. Air mata aku yang dari tadi bergenang, jatuh menitik. Aku mengalihkan pandangan membelakangi lelaki di depanku. Betapa aku tak mahu dia melihat ketidak-kuatan aku saat itu.

Ada 2 jenis perasaan besar yang sedang meledak dalam tubuhku. Yang pertama, gembira tentang berita itu. Kedua sedikit terkilan kerana bukan aku yang berikan mak dulu kegembiraan itu.

Ada suara dari dalam kalbu yang perlahan-lahan berbisik; Sabar, tenang. Semuanya akan okay! Berulang-ulang kali. Aku menarik nafas panjang dan mengadap suami yang masih terus memandang aku.

"I okay yang. Nanti kita cuba lagikan?" Laju ia keluar dari mulutku. Entah ayat yang keluar itu untuk memujuk dia atau hatiku sendiri.

Suasana bising kiri dan jalan di kedai makan itu, tiba-tiba seolah angin yang berdesup perlahan. Aku tarik dan genggam tangan suamiku. Menyedut semua kesabarannya dan mengisi penuh dalam pundakku. Agar kami boleh menanggungnya bersama. Selamanya. Jika diizinkan-Nya.

Tiada istilah siapa cepat atau siapa lambat yang menghadiahkan kotak gembira pada seseorang. Kegembiraan selalu boleh dipinjamkan.


Suamiku mengusap lembut telapak tanganku. Terima kasih atas kesabaranmu sayang. Kami sama-sama mengucapkannya tanpa menggerakkan mulut, membiarkan mata yang bercakap.

Kami lagakan gelas teh tarik. Tung! Kami sama-sama ketawa sambil meraikan kegembiraan dan kesabaran.

No comments:

Post a Comment