Thursday, June 23, 2016

Kerana realiti yang terbaik adalah fiksyen.

Apa perasaannya apabila menonton sebuah filem yang terlalu 'real'? Perlakuannya, persekitaran, perbualannya, sebab-akibat, plot ceritanya, sinematiknya. Itu yang berlaku pada aku. Ia terlalu real sehingga timbul persoalan : kenapa kehidupan yang aku jalani ini tidak se-real seperti dalam filem itu?  Mengapa filem sebagai medium sebuah fiksyen mampu merakam kehidupan paling hampir dengan kebenaran hidup? Yang mana fiksyen, yang mana realiti sebenarnya?

Kisahnya ringkas. Seorang remaja bernama Adele yang mencari identiti dirinya. Konflik tentang mengenal halatuju seksualiti. Senang kata, Adele seorang remaja naif yang keliru. Pada peringkat awal dia cuba menjalinkan hubungan dengan seorang lelaki, namun ia tidak sedalam perasaannya pada wanita. Dalam beberapa siri kejadian dan situasi, Adele percaya dia cuma mahu mencintai dan dicintai jantina yang sama dengannya. Rangsangan dan keghairahannya terhadap wanita takmampu dibendung lagi, apabila dia meninggalkan seorang lelaki yang betul-betul mencintainya (lelaki itu menangis saat berpisah). Adele bertemu Emma. Seorang lesbian sejati yang mempunyai aura mempersonakan. Di sini cerita bermula. Mereka dipertemukan di satu kejadian, cuma berselisih saja. Namun kejadian tersebut membawa Adele bermimpi melakukan seks dengan Emma. walhal pada ketika itu mereka tidak kenal satu sama lain. Kemudian mereka secara kebetulan bertemu di sebuah gay club. Emma mendekati Adele yang nampak berminat dengan dirinya, dan perhubungan mereka bermula.

Emma dan Adele jatuh cinta sejatuh-jatuhnya. Ia dipaparkan dengan aksi ranjang beberapa kali yang panjang (ada mencapai sekitar 6 minit tanpa berhenti, serious shit. thats awkward!). Mereka betul-betul di lamun cinta. Sehinggalah pada satu ketika, ada beberapa babak yang membuatkan Adele merasa dia belum benar-benar sempurna di mata Emma, dan Emma yang seringkali push Adele untuk mencapai impiannya. Bukan sekadar bercita-cita yang sederhana saja. Akhirnya Adele menjalinkan hubungan dengan seorang lelaki di tadika tempat dia berkerja – akibat rasa sunyi dan merasa loser di mata Emma. Satu hari Emma ternampak kecurangan itu, dan mereka bergaduh besar. Sehinggakan Adele dihalau keluar dari rumah. Bagi aku, adegan ini terlalu kuat dan intense serta lebih mengasyikkan dari adegan sex. Mereka berpisah. Adele menjalani kehidupannya dengan rasa bersalah & merasa kehilangan. Dia sedar Emma adalah segalanya. Emma adalah hidupnya. Satu hari dia menghubungi Emma dan ajak beliau bertemu. Emma mendedahkan beliau kini mempunyai keluarga baru. Seorang kekasih dan seorang anak dari kekasihnya (ye kekasih Emma seorang lesbian juga). Adele cuba merayu agar menerimanya semula, namun Emma tidak mahu berundur kembali. Kisahnya bersama Adele telah berlalu. Dia sudah buka buku baru. Walaupun begitu, kerinduan sepasang bekas kekasih yang pernah sungguh bahagia dan sempurna itu dapat dilihat dalam babak ini. Emma sempat memberitahu pada Adele bahawa; "But I Have Infinite tenderness for you." Yang membuatnya menyesal atas perbuatannya mengkhianti cinta mereka. Kalimat itu akan terus menghantui hidupnya di masa depan. Cerita berakhir dengan Emma mengundang Adele untuk datang ke pameran lukisannya. Di sana dia bertemu dengan kekasih Emma dan Emma sendiri. Ketika itu Adele faham bahawa Emma sudah totally move on dan dia hanyalah sebuah kenangan lalu saja.

Filem "Blue is the warmest color" memenangi banyak anugerah berprestij seluruh dunia. Filem Perancis ini membuka banyak ruang diskusi dan kritikan daripada masyarakat dan pengamal filem. Sebuah filem penuh kontroversi akibat babak sex yang dirakam terlalu panjang (dan banyak babak) di dalam sebuah filem. Aku tak kisah dengan babak sex atau percintaan lesbian dalam filem ini. Aku melihat ia sebuah filem yang penuh nilai artistik. Malah, sinematografi ketika babak sex juga penuh dengan seni sehinggakan kita terpukau dengan aksinya. Penyusunan sudut camera dan aksi pelakon sendiri begitu menyakinkan. Okay jadi kita lupakan tentang babak itu. Biar ia kekal menjadi kontroversi yang manis.

Cinta pertama memang sukar untuk dilupakan. Aku fikir keseluruhan filem ini adalah tentang bagaimana seseorang telah memberi pengaruh yang sangat besar dalam hidup kita, sehingga kita tak mampu hidup tanpanya. Tidak ada patah I love You langsung dalam filem ini. Itu yang aku rasa, aaaaaa babi la cerita ni! Takkan takde langsung! Bukan aku rasa marah sebab takde sebutan I love you, I love you too. Tapi sebab bagaimana sebuah filem itu memberitahu kita tentang cinta tanpa menyebutnya. Gila! Tak pernah sepanjang aku tengok filem, mainstrem atau indie atau, bollywood, hollywood apatah lagi malaywood, kalau kisah cinta sepasang kekasih, mesti ada I love You. Confirm! Potong jarilah! Sehingga sampai satu tahap, aku yang sebut sendiri I love You tu waktu mereka saling berpandangan dan berada dalam keadaan yang memang patut cakap kalimat tu. Tapi mereka tetap tak cakap. Ko rasa? Gila. Pengalaman menonton yang amat amat menggilakan.

Aku memang penggemar filem-filem yang menggunakan komunikasi sebagai tunjang cerita. Dialog-dialog di antara rakan lakon penting dalam menggerakkan cerita itu dari awal hingga akhir. Fave filem aku - Trilogi Before Sunset/Sunrise/Midnight. Aku tak kisah tengok filem 3 jam yang bercakap saja. Sebab conversation adalah perkara paling susah untuk dirakam. Mana-mana penulis, akan cakap benda yang sama. Dialog memang antara perkara yang paling susah untuk ditulis. Apatah lagi untuk dirakam. Trilogi Before Sunset mengambil 10 tahun setiap kali membangunkan filem sequel mereka. 10 tahun aktiviti menulis, brainstroming, research, mengenal psikologi watak dan chemistry. Jadi aku faham kenapa filem itu adalah antara filem conversation terbaik di dunia. Maaflah aku terpaksa bias. Sebab ia filem kegeramarn aku. Kerana Julie Delpy dan Ethan Hawk dalam filem itu terlalu real sehinggakan aku rasa WTF! Asal real sangat ni?? Jadi bila difahami, dan menonton in the making serta artikel mengenai pembikinan trilogi filem ini, maka aku faham dan menerima bahawa ia memang akan jadi real sebegitu kerana dibikin dengan penuh komitmen dan mengambil melibatkan proses yang panjang. Dan mereka sendiri pula yang menulis dialog-dialog itu bersama director. Jadi, no wonder ia boleh jadi sehidup itu.  Aku buat perkara yang sama pada Blue is The Warmest Color. Aku tonton belakang tabirnya, melihat utube temuramah bersama para pelakon dan pengarahnya serta membaca artikel-artikel tentangnya. 2 orang pelakon utama memegang watak Emma dan Adele berkata, pengarah mereka mahu filem itu paling hampir dengan kehidupan seharian. Ia perlu dibuat sama seperti kehidupan sebenar. Mereka berdua membaca hanya sekali saja skrip, dan selebihnya mengikut perasaan mereka pada waktu itu. Mereka cuma perlu tahu 'point' untuk bercakap. Thats it. Mereka juga menyifatkan bahawa pengarahnya kejam sehingga mereka perlu membuat satu babak sehingga 100 take untuk mendapatkan yang paling baik. Scene sex 6 minit dibuat selama 7 hari. Herm. Betapa detailnya pengarah itu. Betapa dia mahu hasilnya nanti menjadi betul-betul rapat dengan khalayak penonton. Seperti melihat cermin. Ia memantulkan kembali wajah kita. Membuat orang percaya pada watak dan perwatakan yang kita bawa dalam filem, tugas yang berat. Sama seperti beratnya untuk kita membawa watak orang lain ketika berjalan dalam kehidupan. Membawa watak sendiri pun susah. Okay filosofi ini untuk aku sendiri.

Bukan itu saja, setiap perbualan mereka berisi. Kat sini aku terpaksa compare dengan filem/drama Malaysia. Aku memang terpaksa. Perbualan filem/drama kita sorry to say kebanyakkannya merapu. Takde pengisian langsung conversationnya. Jumpa kat cafe mahal atau hotel, kemudian cerita benda-benda yang takde faedah. Mak dengan anak duduk kat rumah pun cakap merapu. Keluarga kat meja makan pun entah apa-apa bercakapnya. Takde hala tuju. Conversation tak lead kepada jalan cerita. Letaklah at least satu perkara yang boleh dibincangkan. Bila letak topik untuk diskusi, ia dapat memberi energy kepada watak dan persekitaran filem/drama itu. Kita melihat pemasalahan, cara pemikiran secara tak langsung. Dalam Blue Is The Warmest Color, watak Adele naif kerana masih muda dan mencari identit. Namun pengarahnya tidak membuatkan beliau nampak bodoh dan lemah. Mungkin Adele mengikut nafsu mudanya, namun perbualan dan pemikirannya tetap bijak dan sentiasa ada sesuatu untuk didebatkan, dengan rakan sekelas, teman lelakinya, ibu bapa. Emma sendiri dan sesiapa pun yang dia jumpa. Komunikasi akan mengenalkan kita pada watak, emosi, cara berfikir seseorang watak itu, malah komunikasi akan selalu membawa kita memahami tersirat dan tersurat sesebuah cerita. Perbualan-perbualan dalam filem ini bersahaja tapi penuh isinya. Terlalu banyak babak conversation yang aku sendiri belum move on, antaranya :

1) Pengenalan pertama Adele dengan lelaki yang minat pada dia di Universiti. Mereka bercerita tentang muzik. Selera seseorang tentang muzik memainkan peranan penting terhadap sifat dan sikap individu. Ia pengenalan yang bersahaja tetapi hooked.

2) Pertemuan pertama Adele dengan Emma di kelab gay. Mereka bercerita tentang kursus di universtiti yang Adele ambil iaitu kesusasteraan Perancis. Emma pula belajar dalam bidang fine arts. Insan seni dan sastera selalu saja dengan mudah mencapai kimia dalam perhubungan.

3) Makan malam di rumah Emma. Ibu bapa Emma yang bersikap terbuka dalam pilihan anaknya, serta penerimaan mereka terhadap orang lain. Perbualannya nampak mesra dan tanpa prejudis.

4) Setiap kali berlakunya pertemuan di antara Emma dan Adele, pasti akan ada conversation yang terisi dan menarik. Mereka bercerita tentang filosofi, seni, budaya dan kehidupan. Tidak ada sembang kosong yang tidak menjurus kepada jalan cerita.

5) Satu malam Emma meminta Adele untuk keluar dari kepompong keselesaan hidupnya. Kejar dan capailah apa saja impian yang terbuku di hatinya. Namun Adele beritahu yang dia suka dengan apa yang dia ada sekarang. Tak ada yang kurang. Dalam perbualan ini kita dapat lihat bahawa sesetengah individu mencintai 'comfort zone' mereka. Dan sesetengah orang pula sentiasa inginkan perkara baru untuk diterokai. Itulah perkara yang unik tentang manusia.

6) Pergaduhan terbesar antara Adele dan Emma setelah Adele kantoi mempunyai hubungan dengan lelaki lain. Perempuan dengan perempuan kalau gaduh memang habis semua barang nak baling dan hempas. Dan menangis bagai nak rak. Itu berlaku dalam babak ini walaupun sebelum ini kita lihat ke'macho-an sikap Emma dari awal cerita. Pada babak ini kita dapat lihat real-self Emma yang tersimpan. Aku paling suka bila Adele di halau keluar oleh Emma, dia cuba memujuk rayu dan beritahu yang dia hanya ada Emma dan tak boleh hidup tanpa Emma. Tapi dia tak sebut I Love You. Langsung. Oh how come? Kalau filem lain, aku ingat dah berhambur i love you dari mulut. Dalam cerita ini i love you tak perlu lagi. Cinta terlalu besar untuk sebaris ucapan i love you. Kita sendiri tahu, dan boleh merasainya. And i cry.

7) Ketika Adele memujuk Emma untuk bersamanya kembali, setelah Emma sudahpun mempunyai keluarga baru. Kerinduan terpancar di wajah kedua mereka. Namun realitinya Emma sudah mempunyai seseorang dalam hidupnya dan dia bahagia. Kalau Cinta dalam filem Ada apa dengan cinta begitu mudah menerima Rangga setelah 10 tahun Rangga pergi tanpa khabar dan cerita, dia menerima Rangga hanya setelah berjumpa sehari di Jogja. Dan ketika itu dia sudah punyai tunang dan mereka tak mempunyai apa-apa masalah. Dian memilih Rangga. Taraaaaa. Happy ending. Adakah hidup ini semudah itu? Dalam Blue is The Warmest Color, dia memberitahu pada kita semua bahawa – tidak ada yang mudah dalam perjuangan cinta. Kehidupan ini terus berjalan. Mencintai tidak akhirnya memiliki. Emma boleh saja memilih untuk kembali menjalinkan hubungan dengan Adele, secara sembunyi juga boleh, tapi dia tidak. Dia mahu Adele terus melangkah. Jangan pandang belakang lagi. Kejar impiannya. Dan menghormati perhubungan orang lain. Hidup ini bukan semata-mata tentang diri kita saja.

Kisah Emma dan Adele ini memberi kesan mendalam pada aku. Posting ini ditulis sudah hampir seminggu, namun masih belum selesai lagi. Perbualan-perbualannya memberikan aku impak yang besar. Aku rasa dua watak ini mewakili banyak kisah di luar sana. Ramai orang tak boleh lupakan kenangan. Bagi mereka kenangan mempunyai nilai sentimental yang mendalam sehingga setiap langkah yang diambil hari ini adalah kesan dari kenangan yang merantai itu. Aku lebih realistik. Kadang-kadang aku sendiri lupa kenangan pahit-manis yang pernah wujud dalam hidup aku. Atau memang aku sengaja melupakannya. Kerana hidup terlalu banyak mengenang, akan buat aku hidup dalam sarang. Takut untuk terbang. Aku percaya pada kenangan dan nilai sentimentalnya. Namun aku juga percaya kenangan diciptakan untuk kita belajar memperbaiki diri. Menjadi lebih baik dari semalam. Adele dan Emma juga memberitahu bahawa cinta itu terlalu besar untuk sekadar tujuan hidup bersama atau kepuasan sex semata-mata. Ia sumber inspirasi dan motivasi. Cinta adalah motivasi yang menggerakkan. Filem ini juga memberitahu supaya jangan tamak terhadap cinta yang ada. Kasih sayang perlu dikongsi. Mereka berpisah akhirnya, namun persahabatan harus tetap terjalin. Kenapa membenci jika pernah saling mencintai?

Aku takkan habis menulis tentang filem ini. Mungkin dah lama aku tak menonton filem sebaik ni. Aku patut berhenti sekarang. Dan menulis fiksyen yang lebih baik dari realiti itu sendiri.


No comments:

Post a Comment