Tuesday, June 28, 2016

Perempuanku, berjuanglah demi kebebasanmu.

Di Malaysia hari ini;
seorang perempuan muslim meminta hak makan di sebuah restoran popular di kompleks membeli belah secara terbuka, di bulan puasa. Dengan alasan dia datang bulan. Akibat tak puas hati dengan layanan pelayan yang menegurnya agar beradab untuk menghormati bulan puasa, dia angin satu badan dan tulis status di media sosial. Status itu menjadi viral. Ada macam-macam feedback yang boleh dibaca. Menyokong dan mem-bash. Perempuan ini beria-ia mempertahankan haknya. Baginya perbuatan itu merupakan sejenis perjuangan terhadap diskriminasi wanita. Perempuankan datang period, takkan dunia nak marah perempuan makan pada bulan puasa, sedangkan Tuhan izinkan. Apakah period merupakan satu-satunya alasan untuk dia menuntut haknya untuk makan di khalayak ramai ketika di bulan puasa? Siapa pula yang larang dia makan ketika dia period di bulan puasa? Cuma, apakah relevan dia memilih untuk makan secara terbuka ketika bulan ramadhan. Kenapa tidak beli dan makan di rumah, atau pantry office, dalam kereta, di mana saja tempat yang dia dan makanan dia saja tahu. Maryam Lee, nama perempuan itu. Dia terkenal dengan sikap terbuka di media sosial dan bolehlah kita katakan dia seorang pejuang wanita. Yeah, mungkin feminis dan apa saja yang sinonim dengannya. Di sini saya benar-benar mahu tahu apa yang dia cuba buktikan? Kebebasan apa yang dia mahu sebagai wanita di dalam negara Islam? Apa yang Islam ajarkan pada dia tentang adap, bertoleransi, hormat-menghormati, sabar dan segala-gala tentang kemurnian, mana perginya? Lebih baik kita tinggalkan Maryam terjun dengan labu-labunya. 

Minggu lepas aku menonton sebuah filem Israel yang bertajuk Gett The Trial of Viviane Amsalam. Selama 2 jam filem ini hanya berlokasikan sebuah mahkamah kecil. Kisahnya simple tapi intense. Tentang seorang wanita bernama Viviane yang mahu menuntut cerai dari suaminya. Dia perlu berdepan dengan birokrasi undang-undang di Israel yang mana setiap pasangan yang mahu bercerai perlu mendapatkan 'Gett' atau pengesahan dari suami. Suami perlu menyatakan "saya mahu menceraikan isteri saya...bla bla bla" di depan hakim dan peguam. Hanya itu cara dan jalan untuk isteri berhak dilepaskan. Itu undang-undang ortodoks di Israel. Sekurang-kurangnya di Malaysia, isteri boleh meminta fasak kalau suami tidak mahu bercerai. Jadi, Viviane bersama peguamnya mahu menuntut cerai kerana dia tak mahu hidup lagi dengan suaminya itu. Di sini perbicaraan berlangsung lebih kurang 5 tahun. Punyalah lama. Akibat dari suaminya yang pasif-agresif tak mahu menceraikan. Walaupun beberapa kali dia tidak hadir semasa perbicaraan, namun hakim tetap mahu menunggu kehadirannya. Dalam cerita ini jelas-jelas martabat suami jauh lebih tinggi dari isteri. Isteri seolah-olah hanya penurut yang setia walaupun terpaksa menanggung beban bertahun-tahun. Rumahtangga Viviane dan suaminya tidak ditunjukkan langsung dalam filem ini namun dari tingkahlaku Viviane dan suaminya, dari saksi-saksi yang datang, sesungguhnya rumahtangga mereka sudah takmampu diselamatkan lagi. Sehingga di akhir cerita, suami Viviane membuat pertaruhan. Jika dia melepaskan isterinya, dia harus berjanji untuk tidak bersama lelaki lain sepanjang hidupnya. Viviane akur dengan pertaruhan itu. Cerita ditutup dengan Viviane melangkah masuk ke court room. Apa yang terjadi di dalamnya, hanya mereka saja yang tahu. 

Tiada mahkamah yang boleh menilai dan menghukum bila seseorang individu tidak lagi mampu mencintai. Lepaskan dan bebaskan saja. Undang-undang adalah aturan manusia, siapa kita untuk menentukan nilai kebahagiaan seseorang. Kita hanya mendengar cerita dan boleh assume seseorang itu aman dan indah hidupnya, tapi tahukah kita apa yang dihadapinya? We never know. Viviane lambang wanita yang cekal. Tak pernah putus asa, walau bertahun-tahun hidup dalam penderitaan dan kekecewaan. Selagi dia bernafas, dia mahu memperjuangankan kebebasannya sebagai seorang manusia. Jika cinta tidak mampu lagi diselamatkan, mengapa masih bertahan? 

Di sini, kita dapat lihat 2 perjuangan wanita yang berbeza. Ada dari kita beria-ia mempertahankan hak sebagai individu dan mahu mengubah mentaliti dan hukum masyarakat. Dan di sebuah negara lain, kita lihat ada perempuan yang terpaksa hidup dirantai birokrasi undang-undang yang menyekat kebahagiannya untuk nikmati hidup yang lebih aman. Sebelum mengubah masyarakat, kita harus ubah diri kita sendiri, itu yang saya belajar tentang 2 kisah perempuan ini. 

Kita perempuan sentiasa ada pilihan. Pilihlah untuk menjadi Maryam atau Viviane. 


No comments:

Post a Comment